Seumur Hidup Cuma Satu Kali

Mungkin sebelumnya tulisan ini udah pernah gue posting di blog gue yang sebelumnya, karna sayang blog itu udah gak keurus karna udah gak pernah gue buka-buka lagi, makanya gue pindahin aja kesini. Sekalian itung-itung gue nostalgia lewat postingan ini dan beberapa ada yang gue tambahin dari postingan awal hehehe.

Standarnya hidup manusia dari kecil sampe gede yaa pertama sekolah, kuliah, kerja, nikah, punya keluarga yang sakinah mawadah warohmah dan mati Insya Allah masuk surga, amin hehehehe. Dan tanpa sadar semakin tua umur kita kita jadi semakin jarang buat ketawa nantinya, entah karena otot2 dirahang yang udah mungkin gak ada reflek lg buat ketawa lepas kayak kita masih muda dulu atau karena mungkin semakin lo tua semua lawakan jaman modern nanti bukan lawakan jaman lo banget, hahahaha.. Yah tapi mungkin lo semua masih bisa nyengir-nyengir ngeliat tingkah laku anak cucu lo yang masih dan lagi lucu-lucunya.

Eh tapi kok jadi ngomongin ginian yak ? hahahaha..
Baca lebih lanjut

Iklan

Tips semangat Kuliah/Sekolah ala Satria :)

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuuuh !!

Kembali lagi bersama Maissy di acara Ci Luk Baaa !!
Horeeee !!! *plok plok plok plok*
Eeeh ? Salah yak ?

males banget belajar nih

Oke dari pada makin ngawur, kita sharing aja yaa.. Berbagi pengalaman dari orang-orang yang masih sekolah ataupun udah kuliah, katanya banyak dari temen-temen semua yang udah ngerasa jenuh sama aktifitas di sekolah ataupun di kampus yang tiap hari makin aja banyak tugas dan jadwal yang gak putus-putus (masuk pagi pulang sore) dan belom lagi aktifitas non akademik lainnya kayak ekskul ataupun UKM yang ribet *Oke sekalian curhat boleh kan ?*

Mungkin emang lagi musim atau cuaca yang lagi gak nentu, misal : Siang panas tiba-tiba sore ujan deres, atau siang ujan deres eh malem kedinginan ampe masuk angin (kalo anak kos masuk angin siapa yang mau kerokin badan ? *emak bapak jauh*). Eh gak tau juga sih ngaruh apa enggak ama iklim di Indonesia yang gak bisa ditebak -__-”

Nah buat lo-lo pada yang lagi gak mood banget buat jalanin aktifitas akademik lo, silahkan ikutin tips-tips dari gue yang mungkin bermanfaat *walaupun gue juga belom jalanin sih, hahaha*

Check this out guys ! 😀

Baca lebih lanjut

Cerpen gue

Cinta Geduubraakkzzz

Karya : Rizky Januardi Satria
( XII IPA 4 / SMAN 113 Jakarta, angkatan 17 )

 

 

Hari ini matahari lagi gak bisa diajak kompromi, di sekolahku panasnya bener-bener abnormal. Hawanya panas banget padahal waktu baru menunjukan pukul 09.45 WIB. Aku adalah Satria, cowok yang masih sekolah kelas XII di salah satu SMA di Jakarta. Sebenernya bosen juga sekolah gak ada sesuatu yang menarik buat di jalanin, tetapi itu semua akan sedikit berubah dan akan berawal dari sini. Tampak 2 orang remaja sedang asik berbincang di sudut kelas yang sibuk dengan handphonenya masing-masing. Aku dan sahabatku Asta.
“astaghfirulloohhh !! panas banget sihh nih hari ?!” ujar ku.”mana laper bin aus pula.”tambahku.
“yaelah namanya juga puasa pasti laper cuy, dah sabar aja,” timpal Asta.
“iya-iyaa,” balas ku “lagi ngapain lu ?”
“gue lagi OL friendster nih, lu gak OL?”Tanya Asta.
“nih juga lagi OL, bête nih gagk ada yang kirim comment.”ujar ku.
“sama gue juga sepi banget, dah kita ke luar ajah yuk?”ajak Asta. “daripada disini kita berduaan doang kaya orang bego gak ada yang ngajak ngobrol.”
“siapa juga yang mau ngobrol ama elu.” ledek ku.
“sialan lu, dah ayok di luar rame ada Ferry ama Ryan juga tuh.” ajak Asta.
“yaudah yuk.” jawab ku

Kami pun bergabung dengan teman-teman yang lain untuk bersenda-gurau. Saat bulan puasa memang kantin sekolah tidak ada yang buka, oleh karena itu anak-anak biasa menghabiskan waktu istirahat mereka dengan bercanda, bernyanyi, mendengarkan musik, d.l.l. namun anak-anak sekolah lebih banyak yang ngobrol dari pada yang pergi ke masjid, tapi nggak dengan anak Rohis. Mereka biasanya sholat dhuha buat nambahin pahala puasa Ramadhannya, tapi selain anak rohis banyak juga yang jadiin moment bulan Ramadhan buat sholat dhuha.

Kriiiing… kriiiing… kriiiiiiiiiing…

Bel pulang sekolah telah berbunyi, seperti biasa Aku, Asta, Ferry, dan Ryan pulang bersama karena kami pulang dengan jalan yang searah, kebetulan juga kita satu kelas jadi kalau ada tugas kelompok kami biasa mengerjakannya bersama di rumah Asta. Kami berempat berkumpul di parkiran sepeda motor yang terletak di pinggir lapangan upacara sambil mendiskusikan sesuatu.

“jadinya kemana nih ?” tanya Ferry.
“gue sih terserah yang lain, lu gimana Sat ?” ujar Ryan.
“mending kita pulang kerumah masing-masing, ngantuk banget nih gue.” ujarku malas.
“yah gak asik banget sih lu, udah main PS aja di rumah si Asta mumpung gratis, hehehe.” ujar Ryan.
“iyaa Sat main PS aja di rumah gue, gak ada siapa-siapa kok.” tambah Asta.
“nah tuh gue mau.” potong Ferry semangat.
“yee lu mah emang gak bisa liat barang gratisan.” ujar ku.
“hahahahaha,” tawa kami serempak.
“kan lumayan dari pada main di rental mesti bayar.” bela Ferry. “lagian lu ngapain sih di rumah tidur, pamali cuy puasa-puasa kebanyakan tidur.” tambah Ferry.
“kan tidurnya orang puasa ibadah.” celetuk ku sambil nyengir.
“kalo lu tidur mulu mah jatohnya jadi kebiasaan Sat, hahaha.” canda Asta.
“yaudah lu tidur di rumah Asta aja nanti, beres kan ?” potong Ryan.
“yaudah lah,” jawab ku pasrah.
“braaangkaaaattt !!” seru yang lain.

Baca lebih lanjut